Beberapa Tokoh Selatan Menanggapi Akan Adanya Pembongkaran Warung Warga di Tanah Negara Oleh PT Cemindo Gemilang

Loading

Lebak- Suarametropolnews.com – Sejumlah tokoh masyarakat di wilayah selatan Kabupaten Lebak bereaksi atas bersikukuhnya pihak PT Cemindo Gemilang yang akan membongkar warung warga di sepadan pantai Karang Taraje, bila warga tidak dengan sukarela membongkarnya sendiri.

Untuk diketahui, perusahaan tersebut mengklaim sebagai pemegang hak atas lahan yang digunakan para pedagang lokal tersebut, bahkan telah mengeluarkan surat bernomor 0052 CG – LA/IV/2024 Perihal Surat Pemberitahuan dan Pencabutan Izin Penggunaan Kawasan, tertanggal 26 April 2024.

Rencana bongkar paksa oleh pihak PT Cemindo Gemilang ini disampaikan Pj Kepala Desa Darmasari kepada warga setelah dirinya menemui pihak perusahan, pada Senin (13/05/2024).

AM Erwin Komara Sukma, tokoh masyarakat Lebak mengatakan bila memang Kawasan Karang Taraje sebagian sempadan pantainya diklaim milik PT Cemindo Gemilang mau ditata, tidak serta merta harus secara radikal membongkar atau memerintahkan pembongkaran terhadap warung-warung warga yang sudah ada. “Cari solusi yang baik, bagaimana caranya kawasan tersebut menjadi kawasan wisata yang ramah,” ucap Erwin, Selasa (14/05/2024).

Erwin berharap pihak PT Cemindo lebih baik melakukan pemberdayaan masyarakat, sedangkan para pemimpin diminta lebih lebih pro aktif menyikapi permasalahan yang berurusan dengan masyarakat.

“Berdayakan pemilik warung dan bina, tata warung-warungnya agar lebih tertib dan apik. Cemindo ada CSRnya, bina mereka sebagai pelaku UMKM binaan PT Cemindo Gemilang
Termasuk di sana ada lahan Pemda kolaborasikan sebagai gerbang Geo Park Bayah Dome, kelola oleh Pemda atau MOU-kan dengan desa, bukan diserahkan kepada Cemindo Gemilang. AA harapkan juga kepada Camat Bayah juga Pj Kades untuk pro aktif menyikapi hal ini yang berurusan dengan warganya …., bukan berlindung dibalik Cemindo,” tegas Erwin.

Erwin kembali mengingatkan bahwa Pemda punya peranan dan kewenangan untuk mengurus daerah dan rakyatnya.

“Tanah Pemda yang ada di sana lebih bagus kembalikan ke Pemda dan bisa dikelola mandiri oleh Pemda sebagai Gerbang Geopark Bayah dom. Untuk lahan sepadan pantainya yang digunakan masyarakat bantu mereka tata dan rapihkan bukan di usir,” tandasnya.

Terpisah, Ahmad Yani tokoh Desa Darmasari yang merupakan mantan Kepala Desa Darmasari mengaku tidak habis pikir atas sikap pihak PT Cemindo.

“Kami sangat sesalkan dengan keputusan PT Cemindo Gemilang yang memaksakan kehendak akan membongkar warung warga yang berdiri di lahan tanah negara/sepadan pantai yang mana sekarang diklaim oleh perusahan PT Cemindo Gemilang sebagai miliknya.

“Kami selaku warga masyarakat Desa Darmasari ga mempersoalkan bila mau melakukan pembongkaran. Yang penting jelas dulu bukti kepemilikan lahannya bahwa itu milik mereka disertai SPH dan asal usul tanah tersebut biar jelas, kami ga soal kalau jelas kepemilikannya,” kata Ahmad.

Selanjutnya Ahmad menilai pihak PT Cemindo tidak peduli terhadap sumber mata pencaharian masyarakat bahkan terkesan menindas.

“Saya yakin yang punya warung pun akan sadar dan akan membongkar sendiri, tapi dengan cara mediasi yang baik biar menemukan titik temu dan solusi biar nyaman dan kesannya tidak menindas masyarakat. Ini mah diajak dan diundang ke desa saja sampai 3 kali tak pernah turun melakukan mediasi dengan masyarakat. Yang setau saya sepadan pantai itu lahan negara, kalo di klaim silahkan buktikan data-datanya, biar masyarakat paham dan jelas,” cetus Ahmad.

Sementara itu Camat Bayah Dadan Juanda saat ditemui wartawan di kantornya dan dimintai tanggapan terkait rencana pembongkaran warung di Karang Taraje mengaku sudah beberapa kali melakukan upaya mediasi meski tidak direspon pihak perusahaan.

“Kami Muspika Kecamatan Bayah melalui Pj Kepala Desa Darmasari sudah melakukan upaya baik permohonan mediasi pada pihak PT Cemindo Gemilang, bahkan sudah sampai tiga kali melayangkan surat ke pihak perusahaan namun tak ada yang turun,” ucapnya.

“Kita sudah berupaya mengakomodir keinginan masyarakat dan memfasilitasinya dengan pihak perusahaan bahkan Pj kepala desa datang ke kantor perusahaan untuk memastikan kejelasan pembongkaran, adapun hasilnya kembali lagi ke pihak perusahaan yang nota bene sekarang mengklaim tanah tersebut,” terangnya.

Pewarta: DV

Share dan Like
Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments
0
Pikiran Anda tentang artikel ini, Silakan komentar.x
()
x